Home Daerah Tausyiah Syekh Ali Jaber Memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW  di Masjid Asy-...

Tausyiah Syekh Ali Jaber Memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW  di Masjid Asy- Syafa Polres Gresik

0

GRESIK, Mediaponorogo.com – Polres Gresik mengadakan ceramah agama dalam rangka memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW 1442 H / 2020 M dengan mendatangkan Syeh Ali Jaber, Kamis (15/10/2020) pukul 08.00 Wib di Masjid Asy-Syafa Polres Gresik jalan Aks Tubun Kecamatan/Kabupaten Gresik.

Ceramah agama dalam rangka peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW 1442/2020 M mengambil tema keteladanan Nabi besar Muhammad SAW kita kuatkan persaudaraan den kepedulian guna mewujudkan Kamtibmas yang kondusif, dihadiri 180 Anggota dan ASN Polres Gresik.

Hadir dalam udangan tersebut, AKBP Arief Fitrianto, SH., SIK., MM Kapolres Gresik, KOMPOL Dhyno Indra Setyadi, SIK., MH Wakapolres Gresik, Para Kabag dan Kasat Polres Gresik, Para Kasi dan PA Staf Polres Gresik dan Polri / ASN.

Kapolres Gresik AKBP. Arief Fitrianto mengucapkan rasa syukur atas kehadiran Syekh Ali Jaber di Masjid Asy- Syafa Polres Gresik untuk memberikan ceramah agama kepada Anggota Polri dan ASN.

“Terimaksih atas kehadiran Syekh Ali Jaber dimana tausyiahnya agar bisa membawa kedamaian dan mendoakan dalam pelaksanaan tugas Polres Gresik selalu mendapat ridho Allah SWT,” ucapnya.

Selain itu, sebentar lagi akan digelar pesta demokrasi Pilkada serentak, semoga berjalan dengan lancar, aman dan kondusif.

“Seluruh masyarakat Kabupaten Gresik tetap menjaga persatuan dan jangan saling menghujat. Mari kita wujudkan pemilu yang aman, damai, sejuk dan kondusif di Gresik,” ajaknya.

Sementara dalam tausyiah Ceramah Agama Syekh Ali Jaber menyampaikan, Nabi Muhammad Saw adalah penyempurna ahlak manusia, tidak ada paksaan dalam masuk Islam.

“Tugas kepolisian sangat baik dan laksanakan dengan baik. Setiap perbuatan baik kepolisian, pasti ada yang menerima dan tidak,” jelasnya.

Untuk itu, jangankan Polisi, Nabi Muhammad SAW dalam berdakwah saja keluarga terdekatnya ada yang menerima dan tidak menerima.

“Jihat bukan selalu diartikan perang, jihat itu selalu berbuat santun dan berakhlak baik antar sesama,” tuturnya.

Mari selalu melatih diri agar selalu berlapang dada dengan selalu maafkan orang lain yang berbuat salah dan meminta maaf apabila kita berbuat salah. (mny).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here